SUARA HATI UNTUKMU

Rabu, Ogos 03, 2011 Haiyum Haffiz 2 Comments

Wanitaku..
Inilah luahan hatiku..
Yang lahir dari dasar hati dan naluri kelakianku..
Bukan beerti untuk menyakiti hatimu..
Tidak berniat untuk menggores perasaanmu..
Sekadar untuk meluahkan perasaanku..
Dengan tujuan menyedarkanmu wahai juwitaku..
Anggap saja coretan ini sebagai nasihat dariku..
Sekadar renungan buat dirimu..

Wahai juwita..
Ramai dari kalanganmu telah melupakan asal usul nasabmu..
Mengapa juwitaku??
Adakah dirimu alpa pada wasilah para anbia??
Apakah kamu sudah melupakan perintah ALLAH??
Tega dirimu meniru kaum YAHUDI??
Kamu seperti termakan janji-janji..
Janji-janji yang akan membakar diri insani..

Wahai perawan..
Ramai dari kalanganmu adalah ahli neraka..
Bermakna dirimu itu sukar untuk dijaga..
Tetapi tidak bermakna dirimu itu suatu yang sia-sia..
Peliharalah dirimu dari panahan nafsu serakah..
Nafsu yang sentiasa mengajak daripada menjauhi suruhan tuhanmu..

Muslimah sejati..
Masih sempat untukmu kembali..
Jalan-jalan taubat masih terbentang luas..
Selagi masih ada denyut nadi.




You Might Also Like

2 ulasan:

  1. Adam,
    Sebagaimana didalam Al-Quran telah menyatakan yang engkau diberi kuasa terhadap wanita. Kau diberi amanah mendidikku. Kau diberi tanggungjawab untuk menjagaku,memperhatikan dan mengawasiku agar redha Allah sentiasa menaungi. Tetapi Duhai Adam, lihatlah kaummu kini, sedikit sekali yang menghormati kami.

    Adam,
    Kau selalu mengatakan, Hawa memang degil! Tidak mau dengar kata! Tidak mudah makan nasihat! Kepala batu! Tetapi duhai Adam, Seharusnya kau bertanya kepada dirimu, Siapakah teladanmu? Siapakah rujukanmu? Dalam mendidik aku yang lemah ini. Adakah teladanmu Muhammad s.a.w? Adakah rujukanmu Muhammad s.a.w? Adakah akhlak-akhlakmu boleh dijadikan contoh buat kami kaum Hawa?

    Adam,
    Sebenarnya kaulah imam dan aku adalah makmummu. Aku adalah pengikutmu-pengikutmu Karena kaulah amir. Jika kau benar maka benarlah aku. Jika kau lalai,lalailah aku. Lupakah kau duhai Adam? Kau punya satu kelebihan anugerah Allah. Akalmu sembilan, nafsumu satu. Dan aku, akalku satu nafsuku beribu!

    Dari itu Adam,
    gunakanlah ketinggian akalmu untuk membimbingku. Pimpinlah tanganku karena aku sering lupa dan lalai. Seringkali aku tergelincir. Bimbing dan bantulah aku dalam menyelami kalimah Allah. Perdengarkanlah aku kalimah syahdu dari Allah
    agar duniaku sentiasa dijalan rahmah. Tiupkanlah roh jihad ke dalam dadaku agar aku mampu tetap menjadi mujahidah kekasih Allah subhana wata'ala.

    Sekadar perkongsian utusan surat ringkas dari Hawa untuk Adam. ;)

    BalasPadam
  2. @Anonymousthanks , insyallah , :) ,
    minta kebenran utk post article ini ye :)

    BalasPadam