ISLAM HIDUPKU

"Aku seorang ISLAM hingga akhir hayat, insyaAllah"-superH

TIADA PERKAUMAN DALAM ISLAM

BANGGA MENJADI SEORANG ISLAM

ISLAM kebanggaanku

CINTA YANG KAU REDAI

Kami sedang persiapkan diri untuk bertemu tulang rusuk kami

PESANAN IMAM SYAFIE

Tuntutlah ilmu sebanyak mungkin kerana ia dapat menjaga dan membuat kamu cemerlang di dunia dan akhirat-IMAM SYAFIE

Lupa | An Nur Fyros Khan

KARYA : An Nur Fyros Khan


Mereka ketawa.
kerana pemandangan itu berbeza
tampak pudar dan layu
mengapakah begitu?


Mereka ketawa.
mereka fikir syariat kolot
mereka fikir ia sekatan sekadar komplot
bukankah ia dituntut?


Mereka ketawa.
yang pudar sudah tiada.
yang layu segar semula.
palitan warna menyegarkan mata.


Mereka ketawa.
kagum dengan perubahan
hebat dalam pengubahan
galak dalam penyingkatan.


Mereka ketawa.
kerana mereka sebutan
kerana mereka rebutan
rebutan yang membinasakan


Mereka lupa.
yang pudar dan layu itu bukan jenaka
tetapi perlindungan dari celaka
syariat utama yang perlu dijaga.


Mereka lupa.
memang pudar masih kabur
memang layu masih gugur
namun iman itu masih teguh
masih gagah tak tersungkur.


Mereka lupa.
dunia ini sementara.
warna itu cuma warna
bukan pelindungan di negeri sana.


Mereka lupa.
islam itu telah lama berjaya
lebih indah lebih bergaya
lebih terlindung terpelihara.


Mereka lupa.
modenisma itu bukan segalanya.
syariat islam itu perlu dijaga.
bukan diubah ikut suka.
oleh manusia, manusia alpa.


Mereka lupa.
mereka ketawa.
bukankah pesanan telah lama tiba 
pesanan tercinta dari pencipta.


Mereka lupa.
Rasulullah telah bicara
"Ingatlah demi Allah yang jiwaku ditanganNya
andaikan kamu mengetahui sebagaimana yang aku ketahui
nescaya kamu sedikit tertawa dan banyak menangis."

Mereka masih ketawa. kerana mereka masih lupa.



Bukan Kain Tanpa Corak | An Nur Fyros Khan


KARYA : An Nur Fyros Khan


"Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?" (Al-Ankabut : 2)

Ujian Allah s.w.t datang dalam pelbagai bentuk.

Dan setiap manusia itu akan di uji dengan ujian yang mampu lalui. Allah s.w.t takkan menguji melebihi kemampuan hambaNya. Jangan mengeluh ketika ujian datang menjenguk, lihat itu sebagai tanda yang Allah s.w.t rindukan doa kita, rindukan rintihan kita. Jangan kerana satu ujian kita lemah, kita putus asa.

"Jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir."(Yusuf : 87)

Jarang sekali kita bersyukur dengan ujian yang diberikan. Sedangkan mungkin juga, ujian itu merupakan salah satu peringatan kepada kita, supaya kembali dekat kepada-Nya, agar perbanyakkan amalan kepada-Nya, menadah tangan bermohon doa kepada Dia.

Moga kita dijauhi dari api neraka dan dimasukkan ke syurga. Kerana Dia kasihkan kita. Sekali-sekala Dia ‘mengejutkan’ kita dari lena yang panjang. Menyedarkan kita dari kealpaan dan kelalaian.

Kerana semuanya milik Dia.

Alhamdulillah aku masih diuji. Alhamdulillah aku masih di ingati. Alhamdulillah ujian ini aku mampu lalui. Bersyukur dan bertawakal kepada Allah s.w.t. Mohon lah pertolongan dengan solat dan sabar.

"Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya."(Al-Imran : 159)

"Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh, Allah beserta orang-orang yang sabar." – (Al-Baqarah : 153)

Ujian menguatkan hubungan kita dengan Allah s.w.t. Mengadu pada yang Esa. Sujud dan menangis padaNya.

Bersabarlah wahai hati. Yakinlah bahawa Allah sentiasa ada bersamamu, bila ditimpa musibah, hadapilah segalanya dengan tabah dan ucapkanlah “Innalillahiwainnailaihirajiun”.
yang bermaksud : Sesungguhnya dari Allah kita datang, dan kepada-Nya juga kita kembali.
Ingat, Ujian Allah s.w.t datang dalam pelbagai bentuk. Begitu juga nikmat-Nya.

Hidup tanya ujian, umpama kain tanpa corak. Kosong.


TUHAN





Tuhan ,
Aku hambamu yang hina ,
Aku hambamu yang leka ,
Aku hambamu yang durjana ,

Tuhan , 
Adakah dosa aku diampunkan ?
Adakah masih ada masa untuk aku bertaubat ?
Adakah aku layak menjadi penghuni syurga mu ?
Ya Rabb